Ketahui Vaginal Scraping dan Resikonya

Ketahui Vaginal Scraping dan Resikonya

Kamu seorang wanita? Pernahkah kamu dengar istilah vaginal scraping?

Jika belum kamu harus baca dan pahami apa itu vaginal scraping. Belakangan muncul tren "vaginal scraping", yaitu sebuah prosedur yang bertujuan untuk menghilangkan sisa hubungan seksual pada kelamin perempuan.

Namun, prosedur tersebut ditentang sejumlah dokter dengan alasan risiko kesehatan.

Bahkan, FDA Amerika Serikat pun menerbitkan peringatan kesehatan tentang prosedur vaginal scraping pada Juli 2018 lalu.

Praktik tersebut, seperti dilansir laman The Sun, menurut sejumlah pakar kesehatan, dapat menimbulkan beberapa risiko kesehatan.

Ginekolog dan penulis The Vagina Bible, dr Jen Gunter -misalnya, menyarankan perempuan tidak melakukan vaginal scrapping.

"Setiap scraping jaringan epitel vagina dapat memengaruhi ekosistem vagina, dan secara teoritis dapat menyebarkan HPV secara lokal."

HPV adalah human papillomavirus yakni virus yang dapat menyebabkan tumbuhnya kutil di tubuh.

"(Ini) berisiko meningkatkan kerentanan perempuan terhadap infeksi," kata Gunter kepada Refinery29.

Menurut Gunter, epitel vagina beregenerasi sendiri setiap 96 jam, termasuk sel-sel permukaan yang dilepaskan setiap empat jam.

Oleh karena itu, perempuan tak perlu melakukan vaginal scraping jika ingin menghilangkan residu fisik dari penis pria, sebab vagina dengan sendiri menutupi hal tersebut.

Metode ini mengemuka, ketika bulan lalu Mel B menjalani prosedur vaginal scraping untuk menghilangkan jejak dari mantan suaminya Stephen Belafonte.

Mel B mengakui, ia melakukan vaginal scrapping, di mana bagian dalam vaginanya dimasukkan jaringan baru.

"Pada dasarnya, ini hampir seperti yang dilakukan korban perkosaan. Kamu ingin membersihkan dirimu sendiri," kata dia.

Belakangan, anggota grup musik Spice Girl tersebut sedikit mengklarifikasi perihal bagian korban perkosaan.

Ia lalu mengatakan hal tersebut dalam tone yang positif. Menurut Mel B, ketika seseorang diperkosa, hal yang ingin dilakukan pasti ingin menghilangkan tanda-tanda tersebut.

Ia pun lantas pergi ke salah satu dokter, dan mengatakan ingin menghapus jejak dari hubungan seksual terakhir bersama Belafonte.

"Dia memeriksa saya, dan mengatakan, 'secara hukum tidak ada yang bisa saya lakukan tentang itu, karena kamu tidak perlu melakukan apa pun'."

"Aku bilang, bisakah dia masuk saja ke sana (vagina) dan mengeluarkan semuanya, namun kemudian (dokter) mengemasnya dengan jaringan baru," ujar Mel B.